Pages

Cerpen : Zoey Life Story

Diposting oleh tegar Saputra on Senin, 01 Oktober 2012

Nama gua Zoey, lengkapnya Zoey Zulvi Admanegara sekarang gua kuliah di salah satu perguruan tinggi swasta di Bandar lampung, gua genap berumur 19 tahun di bulan maret yang lalu, gua mau cerita tentang kehidupan gua yang gua rasa cukup rumit, yah tapi ga jauh jauh dari yang namanya cinta, karna menurut gua cinta itu rasa yang paling gua benci tapi cinta itu juga yang bisa bikin gua bangkit dari hidup gua dan ga jarang juga cinta itu bisa bikin gua hancur lebur bagai es yang terus mencair tanpa menyisakan batuan beku yang dingin, begitulah kehidupan cinta yang gua rasain sama kayak yang dulu pernah gua alami waktu gua baru pertama masuk SMA.

Hari ini adalah hari pertama gua sekolah di sekolah yang terkenal ini yang letaknya di tengah kota Bandar lampung, gua adalah siswa baru di sekolah ini, gua siswa pindahan dari SMAN 8 Jakarta sekolah yang bisa di bilang SMA NEGERI favorit di ibukota ,berbeda dengan sekolah yang sekarang jadi sekolah gua di Bandar lampung, ini sekolah swasta tapi hanya memiliki sedikit murid, bukan karna ini sekolah yang tidak ada peminatnya, tapi ini adalah sekolah yang paling elit di antara sekolah yang lain, jadi hanya orang yang memiliki uang lebih yang bisa sekolah di sini, yang sekolah di sini itu mulai dari anak pejabat inilah pejabat itulah,sampe-sampe anak gubernur juga sekolah di sini kalopun ada orang yang biasa-biasa aja bisa sekolah di sini itu hanya anak yang isi otaknya di atas rata-rata, dan itu bukan gua karna di otak gua yang ada cuman maen aja… di sekolah ini hanya ada 16 murid di setiap kelasnya dan itupun setiap angkatannya aja, berhubung gua masuk di kelas angkatan pertama jadi di sini ngga ada yang namanya kakak kelas buat angkatan gua jadi cuman ada adek kelas SMP,SD,dan TK, yah ini dia SEKOLAH BANGUN BANGSA kalo nama tenarnya sih SBB sekolah yang kayak kantor, atau bisa juga di bilang kantor yang di isi oleh anak sekolah, karna di luar sekolah jarang banget ada siswa yang maen, jadi sangat berkesan sekolah yang berisi murid-murid yang angkuh, tapi ngga sulit gua buat berbaur dengan meraka yang rata-rata anak orang penting itu, yah mungkin karena gua berasal dari golongan orang yang mampu, karna bokap gua adalah pimpinan salah satu bank swasta yang cukup besar di sini.

Oh…ya gua bisa sampe pindah di sini karna bokap gua di pindahkan oleh pimpinannya ke sini untuk jadi kepala cabang di sini, jadi kami sekeluarga ikut pindah ke sini,karna kami sekeluarga hanya berempat, bokap gua,nyokap gua,adik gua dan gua, seharusnya gua punya kakak cewek, namanya Miranti dia sosok wanita yang ceria, sewaktu kecil gua sering maen bareng dia dan gua pernah bialng ke dia “kak anti ntar kalo udah gede aku mau nyari pacar yang cantik kanyak kak anti” dan dia hanya tertawa dan mengejek gua “eh anak kecil kalo mau punya pacar itu harus udah gede, lah ini masih kecil udah mikirin pacar” dan mulai sejak itu juga gua pengen cepet-cepet gede, dan suatu hari gua ngliat dia pulang kerumah dengan menangis, dan langsung masuk kedalam kamar, dan gua hanya bisa melihat dan ga bisa berbuat apa-apa gua ga ngerti dengan apa yang terjadi dengan dia, karna gua saat itu masih kelas 6SD gua gak ngerti apa yang sedang terjadi, dan saat itu bokap dan nyokap gua sedang keluar kota karena kesibukannya masing-masing, yah kami ini adalah korban dari kerasnya kesibukan orang tua kami, ga jarang gua ngliat kak anti pulang mabuk-mabukan, dan orang tua gua ga pernah tau hal itu, yang orang tua guatau itu cuman kerja,kerja,dan kerja! Atau mungkin mereka lupa kalo mereka punya anak, terakhir gua ngobrol dengan nyokap gua dan dia bilang kalo gua bakal punya adek, itu pun hanya di mobil dan kurang lebih itu dua bulan yang lalu, ntah deh bokap gua tau apa ngga, dan keesokan harinya sesudah gua tau kak anti pulang dengan menangis, dia ga keluar-keluar kamar dan gua udah nungguin dia karna setiap pagi gua di anter oleh dia, tapi hari itu terasa lebih sunyi dari biasanya, ga ada suara kak anti nyanyi dan suara dia manggil bi ana yang slalu di marahin sama dia kalo dia lagi kesel. Dan gua lari ke atas manggil dia “kak anti buruan aku udah telat nih…” berulang kali gua panggil dan gedor-gedor pintu kamarnya, tapi ga ada jawaban lalu bi ana minta tolong satpam komplek buat mendobrak pintu kamar kak anti, betapa kagetnya gua ngeliat tubuh kak anti udah kaku membiru dengan busa yang keluar dari mulutnya, gua langsung meluk jasad dia jasad seorang kakak yang sangan sayang sama gua, karna dia yang slama ini slalu nemenin gua setiap harinya, nganter gua sekolah, ngajak gua nonton bioskop, sampe-sampe dia juga nemenin gua tidur, dia orang yang paling berharga di hidup gua, di sela-sela gua dan ,bi ana nagis (yah bi ana juga nangis karna dia yang mengurus kak anti dari kecil) bi ana nelfon bokap dan nyoap gua dengan tersendu-sendu dunia terasa kiamat bagi gua, karna gua kehilangan orang yang sangat berharga di hidup gua.

Semenjak kak anti ninggal nyokap gua mutusin buat berhenti kerja, gua tau ini keputusan dia yang paing tepat selama hidupnya, dia jadi focus mengurus rumah, yah walaupun sesekali masih sering arisan dengan teman-temannya dengan membawa perut yang mulai membesar, seiring berlalu hidup gua mulai terasa nyaman karena sekarang nyokab dan bokap gua sudah mulai perhatiannya tertuju ke gua lagi, kalo aja kak anti ada di sini sekarang pasti dia bakalan bhagia juga dan mungkin dia ga bakal ninggalin gua secepat itu... gua slalu di manja sama orang tua gua, apa yang gua pinta selalu di kasih sama mereka.

Hari kelahiran adek pertama gua dan sekaligus anak ke-3 mereka kami sangat bahagia, gua seneng karna gua punya adek, dan mereka bahagia karna adek gua lahir dengan selamat. Adek gua rupanya cewek padahal gua berharap kalo adek gua cowok, yaudah gapapa yang penting gua punya adek, dan adek gua yang cantik itu di beri nama yang ga kalah cantik dari kak anti nama adek gua Bianca Zulvi Admanegara. Waktu terus bergulir begitu cepat, rasanya baru kemarin gua ngerasain bahagia di rumah ini dan sekarang gua harus berbagi kebahagian itu dengan adek gua, its oke gapapa yang penting keluarga ini nahagia yah hari demi hari berlalu dan begitu juga dengan nasip keluarga gua yang kian memburuk di saat gua duduk di bangku SMA bokap gua sering ribut dengan nyokap gua, dan gua selalu ngajak adek gua pergi dari rumah ke hotel, gua bawa seragam dan baju sekolah dia jadi saat paginya gua tetep bisa sekolah, dan tiap kali adek gua nanya knapa gua bawa dia ke hotel pasti gua jawab kalo mereka mau pacaran, jadi ga boleh ada yang ganggu, jawaban yang saat itu masih bisa di terima adek gua karena dia belom ngerti dengan apa yang namanya pacaran.

Tapi ngga bagi gua, karna gua sekarang sudah punya pacar dan ini pacar gua yang pertama, kalo kata anak muda jaman sekarang Cinta Pertama atau mungkin yang bisa gua bilang cinta monyet bagi gua, pacar gua baik, cantik, dan juga pinter nama dia Marsha Dwi Maharani, hari-hari yang gua lalui sangat indah terasa dari blajar bareng, makan bareng, dan maen bareng, yah sesekali gua ngajak dia maen k Duffan bareng peri kecil gua, dia sayang banget sama adek gua, sama kayak gua sayang ke dia sampai suatu hari gua harus nerima kenyataan kalo gua bakal di tinggal dia pindah ke Australi dan kabarnya dia bakal sekolah di sana, kalo ga salah denger sih di kota Pert, tapi semenjak dia gua anter ke bandara gua gak pernah dapet kabar dari dia lagi, gua ga tau kenapa, dua minggu berlalu gua beraniin dating ke rumah dia di daerah Menteng, gua nanya ke orang tua dia dan di situ gua harus nerima kanyataan pahit bahwa mereka bilang kalo Marsha ninggal karna kecelakaan pesawat!!! Lagi-lagi gua harus kehilangan orang yang gua sayangi.

Berawal dari kehilangan kakak gua yang sangat sayang dengan gua, orang tua gua yang ribut hampir setiap hari sampai gua harus nerima kenyataan kehilangan pacar gua yang gua anter k bandara dan di situ saat terakhir gua bertemu dengan dia, gua mulai ga kenal lagi dengan diri gua sendiri, dan gua sekarang lebih akrab dengan yang namanya dunia malam, guajadi sering dugem, minum-minuman alcohol, karna bagi gua ini yang bisa buat gua happy ini yang bisa ngertiin gua dan setiap gua ada masalh baik itu dari rumah, atau sekolah, pasti gua bakal kayak gini, setiap weekend gua ga pernah absen, kawan guajadi lebih banyak, gaul gaul, cantik cantik gua nyaman dengan semua ini, dan saat yang piling membosankan itu saat gua di telfon bokap gua kalo kami bakal pindah ke lampung, Lampung apaan kota kecil ga seru, ga bisa bikin gua seneng, dan bukap gua cuaman menjawab “surat pindah sekolah kamu sudah di urus sama anak buah papa, di sana kamu sekolah di sekolah elit”. Yah cuman itu yang di ucapin bokap gua dan itu cukup membuat gua terhibur, ke esokan paginya kami pindah, ga banyak barang ynag di bawa hanya baju-baju dan barang antic nyokap gua dan alat-alat gua, biarpun kami hanya berempat tapi pindah bawa dua mobil, bokap nyokap dengan adek gua di mobil bokap gua Nissan Terano dia dan gua bawa mobil kesayangan kaka gua Toyota Vios merah, dengan nomor polisi yang cantik B 417 TI. Yang artinya anti itu panggilan akrab kak anti.

Sampe di lampung gua berharap gua bisa berubah, tapi itu semua susah banget buat gua jalanin, gua tinggal di villa citra yah perumahan elitlah di sini gua mencoba kehidupan baru, gua punya tetangga orang chines gua kira ni keluarga cuek dengan keadaan sekitar tapi ngga buat anaknya yang bernama fellin. Gua ga tau deh ketikan nama dia gini apa bukan, yah hari pertama ketemu sih cuman senyum-senyum doing, dan besoknya dia ngajakin gua k kafe, dan gua bilang “ngapain ke kaffe mending dugem aja???” dia langsung senyum dan menjawab “niat guan tar dari sana langsug ke meteor” yah gua seneng dong baru pindah udah ada yang ngajakin gua dugem, yah walaupun gua ga tau tempatnya gimana, gua kirain ni anak kale-kalem gimana gitu tapi ternyata dia cukup liar untuk di luar rumah hehe, malem pertama gua ga bisa lama karna gua besok harus nyicipin sekolah baru, oya dia siswa kelas 12 sma di Xaverius, gila yah udah kelas 12 msih bisa gila-gilaan dia cantik bohay, gua juga nafsu ngeliatin dia hehe ya gua normal makanya gua nafsu.

Suasana sekolah yang sepi padahal sudah di campur dengan TK,SD,danSMP tapi masih sepi juga ni sekolah… lobbynya kayak lobby kantor kalo ga hotel, dan ga lama kemudian ada seorang wanita yang berjilbab menghampiri gua dan anak buah bokap gua, dan ternyata dia guru piket namanya bu vivin “Zoey yah…? Saya Vivin langsung aja yah kita kekelas kamu” ramah dia menyapa gua yang saat itu masih sedikit ngantuk, dan sesampai di kelas gua sedikit heran kenapa kelasnya sepi gini ternyata emang segini jumlah murid di setiap kelasnya, “baiklah anak-anak ini Zoey teman baru kalian, saya harap kalian bisa membantu diasaat dia tidak mengerti, Zoey silakan perkenalkan dirimu” dengan tegas bu Vivin memperkenalkan gua, oke setelah gua memperkenalkan diri gua gua di suruh duduk di deket cowok yang perawakan gemuk berkacamata, kayaknya gua pernah ngeliat dia tapi gua lupa di mana.

Kenalin gua Fario, kayaknya kita pernah ketemu seru anak itu, oke setelah sedikit ngobrol-ngobrol dikit dan ngga menghiraukan apa yang di sampaikan oleh guru di depan, tetot jam istirahat gua di ajak Fario kekantin dan saat jalan kekantin ada dua anak cewek yang gemuk nyamperin gua dengan Fario, “kak namanya siapa kenalin gua Brenda” sambil mengulurkan tangannya dan belom sempet gua jawab langsung aja cewek yang satunya menggeser posisi di Brenda dan ngebuat gua bingung. “apa-apaan sih lo dia ini inceran gua jadi lo gak usah sok ngeduluin gua!! Kenalin gua Aliyati di panggilnya ale tar malem jalan yok!!” untung aja fario narik gua dan nyelametin gua dari godaan dua singa betina itu, dan ternyata itu anak kembar. Asik ngobrol dengan Fario perhatian gua dan orang-orang di kantin tertuju ke arah lantai dua yang di situ ada yang teriak menggunakan Toa “ KAK ZOEY GUA SUKA SAMA ELO NTAR MALEM KITA JALAN YAH, NTAR GUA JEMPUT” gila tu cewe nekat apa gila yh??? Dan ga lama kemudian gua cabut dari kantin langsung masuk mobil dan rupanya di mobil sudah ada Vania, Mike, Andre, dan Caca langsung pergi dan ga menghiraukan si ale yang teriak-teriak ga karuan.

Ternyata waktu pulang sekolah gua bingung knapa ada Innova ngikutin gua dari blakang sampe komplek, ga banyak mikir gua langsung berhentiin mobil gua dan keluar nyamperin orang yang ada di Innova itu, dan ternyata Fario padahal gua udah siap-siap brantem, rupanya dia satu komplek dengan gua, dan mulai sat itu gua makin akrab dengan dia dan sampe gua di kenalin dengan dengan temennya yang namanya Riduan dia satu komplek dengan gua juga dan mulai saat itu gua mulai deket lagi dengan dunia malam gua, minuman dan cewek cantik udah makanan tiap hari sekolah gua ugal-ugalan lagi, gua deket dengan si fellin sebagai pacar, kmana-mana kita bareng sampe suatu hari di acara ulang tahun dia yang waktu itu di rayaain di Hotel Sahid gede-gedean. Dia ngundang semua anak sekolah dia dan dia juga ngundang DJ Wingki, gila gua aja ga pernah ngundang artis buat ngisi acra ultha gua, di temenin music dari DJ Wingki yang dentumannya sampe tergetar di dalem tubuh gua, gua enjoy degan minuman gua, lalu gua yang setengah mabuk di ajak fellin ke kamar oke gua turutin itung itung gua mau istirahat dulu, sampe di kamar dia langsung meluk dan nyium gua, dan ga lama kemudian dia nyuntikin cairan ke tangannya dan dia nawarin gua, dan gua hamper aja kejerumus, saat gua inget kak anti ninggal oleh OD gua ga jadi nyuntikin itu ke tangan gua, dengan berani si fellin buka baju dan mau ngebuka baju gua, langsung aja gua ninggalin dia di kamar sendirian.

Minggu siang jam 11.00 pagi di saat gua lagi nyenyak tidur rumah gua udah rame dengan gemuruh suara teriakan nyokap dan adek gua, gua kira dia ribut lagi dengan bokap gua, dan gua langsung keluar mau ngambil adek gua tapi saat gua keluar kamar rumah gua sudah ramai orang yang nyelipin beceng di pinggangnya. “ada apa ni pak rame-rame??” Tanya gua dengan sedikit emosi, “maaf dek jangan mempersulit kami untuk menangkap ayah anda” bokap gua di tangkap dengan tuduhan menggelapkan uang sebesar Rp3.000.000.000,- dari kantornya. Adek dan nyokap gua cuamn bisa nangis saat bokap gua di bawa polisi, gua mencoba nenangin nyokap gua gua telfon temen bokap gua pengacara yang di Jakarta dan dia nyanggupin buat ngebantu.

Satu bulan kemudian keputusan sidang menyatakan bahwa bokap gua bersalah dengan sejumblah bukti, rumah di cempaka mas, fila di bogor dan bukti transaksi yang lainnya, semua barang yang ada di sita rumah, tabungan nyokap gua di bekukan bahkan mobil kak anti yang gua pake sehari-hari ikut di sita, yah kami jatuh miskin seketika,yang dulu hidup berkecukupan sekarang harus bisa hidup apa adanya, yang tadinya tinggal di perumahan elit sekarang haarus ngontak di bedeng kecil di pemukiman padat penduduk, nyokap gua ga punya cukup uang untuk biaya sekolah gua dan Bianca jadi gua putusin buat pindah sekolah, nahan malu gua datang ke sekolah buat minta surat pindah gua dan adek gua, gua sekolah di SMA Adiguna dan adek gua sekolah di SD deket kontrakan,

Dan akhirnya gua mutusin untuk sekolah sambil kerja karna gua harus membantu nyokap gua memenuhin kebutuhan sehari-hari, dan mulai saat itu gua berfikir untuk segera terlepas dari penderitaan ini gua ga mau adek gua ngerasaain hal yang sama dengan yang gua rasain suatu saat nanti, gua kerja di tempat kuliner yang adanya cuman saat sore sampe malem aja, di lesehan pak Toha yah kerjaan yang nyantai namun cukup menguras tenaga gua, tapi gua ga lama kerja di sana karena ketidak cocokan antara gua dan anaknya Pak Toha, karena dia ga suka dengan gua karena gua ga menghiraukan dia yang pernah menyatakan cinta ke gua, dan berhubung gua membutuhkan pekerjaan jadi gua tetap mencari kerjaan dan jodohnya ga jauh-jauh sama lesehan lagi gua kerja di lesehannya Pak Umar, kerja di tempat pak umar lebih nyantai dari pada tempat yang sebelomnya, dan di sini gua nemuin cewek yang perhatian dengan gua, dia masih keponakannya Pak Umar namanya Ratih, cewek asli bandung ini ga cuman baek sama gua tapi dia juga baek dengan nyokap dan adek gua, dia sering dateng ke rumah dan membawakan makanan ringan buat adek gua.

Semakin gua serius menjalani hubungan dengan Ratih semakin serius juga gua dengan pekerjaan gua apa lagi gua menjadi orang kepercayaan Pak Umar untuk mengatur keuangan, gua jadi sering bolos sekolah karena gua pulang terlarut malam dan kesiangan bangunnya, namun gua tetep cuek dan hanya memikirkan kebutuhan keluarga gua yang cukup banyak, dari untuk makan sehari-hari uang sekolah Bianca, dan sesekali nyokap gua membesuk bokap gua yang ada di penjara, tapi saat itu gua harus pasrah dan ga bisa berbuat apa-apa saat tau si Ratih di jodohin dengan anaknya Pak Lurah dan anaknya pak lurah itu emang pernah pacaran sama si Ratih, dan oke gua bisa terima lagian gua sekarang lagi focus nyari duit bukan nyari istri, mulai saat itu gua jadi sedikit pesimis buat pacaran lagi.

Ujian Nasional telah gua jalanin dengan lancar, menurut gua soalnya gua yakin dengan apa yang gua kerjakan, semasa liburan abis ujian gua sibuk dengan kerjaan dan tanggal 26 April hari pengumuman kelulusan untuk tingkat SMA, dan gua ngerasain hal yang sama dengan temen gua yang laenya DAK DIK DUK DER!!! Kalo bisa mending gua ga denger pengumuman itu karna kelamaan banget nungguinnya kawan gua udah pada coret-coretan apa oleh gua di IPS 4 dan gua juga huruh Z kali yah??? Sampai akhirnya nama gua di panggil Zoey Zulvi Admanegara langsung aja gua maju kedepan dari bangku murid terakhir dan saat itu gua mulai merasakan keanehan, karena semua guru yang ada di sana pandangannya tertuju ke gua semua, “Zoey kamu harus tabah yah…” ujar wali kelas gua dengan menahan tangis dan gua semakin bingung dengan semua ini, sambil memberikan amplop putih yang tertutup rapat kepala sekolah gua mengatakan bawha masih ada jalan untuk keberhasilan, ini hanyalah keberhasialan yang tertunda, jadi kamu harus bisa berlapang dada menerima semua ini, perlahan dengan penuh rasa penasaran gua membuka amplop putih yang berisikan pengumuman hasil Ujian Nasional.

Selamat yah kak Anti udah masuk SMA nati hari sabtu kamu ikut papa sama mama ke dealer kita cari mobil buat kak Anti, Oiy kalo ntar sudah SMA papa beliin mobil juga, kamu mau mobil apa??? Aku mau mobil yang kayak mobil BatMan aja pa kan keren tuh ada tembakannya…, kak Anti SMA itu susah ga sih pelajarannya??? Aku pengen cepet-cepet SMA biar aku di beliin mobil juga,ntar kita balap-balapan kak, ah pasti kamu kalah kalo balapan dengan kakak, kan kakak udah pinter duluan bawa mobilnya, biarin ntar aku belajarnya dengan pembalap, yaudah makanya yang rajin belajarnya.., oke deh…(teringat masa lalu).

Gua ga lulus!!! Saat itu gua berfikir untuk mengakhiri hidup gua, gua pengen nangis tapi gua ga mampu untuk nangis lagi, air mata gua seakan habis dan ga bisa keluar lagi. Gua ga berani pulang karena gua malu, gua takut jadi bahan pembicaraan orang, sampai gua ketemu dengan Ratih di jalan yang memaksa gua untuk pulang, dan sampai di rumahpun gua hanya diam, rumah terasa sunyi hanya terdengar suara isak tangis nyokap gua, dan adik gua bilang ke gua “bang oiy jangan diem aja, bang oiy harus makan, mama sudah bikini sayur asem buat bang oiy, tadi aku juga bantu mama masak bang, bang oiy harus makan, bang oiy…… ucap dia sambil memeluk gua, dan gua mulai berfikir, kapan gua bakali bangkit kalo gua gini terus, gua harus kuat!!! Lau gua samperin nyokap gua dan memeluknya… ma oiy bakal ikut ujian ulang,

Hari-hari persiapan ujian gua gua laluin biasa-biasa aja karna gua cuman ga lulus satu mata pelajaran, Bahasa Indonesia, yah seharusnya gua bisa ngerjain soal-soal itu dengan sukses tapi gua ga sempet menyelesaikannya karena di hari pertama gua telat dateng ke sekolah untuk ujian. Gua tetep kerja tapi gua ga kerja di lesehan Pak Umar lagi karna dia memecat gua karena Ratih marah-marah ke dia,ratih bialang kalo kerjaan dia gua sampe ga lulus Ujian Nasional. Lagi sibuk nyari kerjaan kesana-sini si Ratih ngajak gua kebandara buat ngejemput sepupunya dari Jakarta yang mau liburan di lampung, Baleno ini ngingetin saat gua masih bawa mobilnya kak Anti dan gua bilang ke Ratih, gua boleh ngebut ga??? Dan sambil dia memasang sabuk pengaman, dia bilang “coba aja kalo berani” Tanjung karang-Bandara Raden Inten II cuman 15 menit itu udh camour sedikit macet, gua udah lama banget ga bawa mobil, sesampainya di bandara kami ga langsung turun Karena pesawatnya juga belum datang.

Lagi asik ngobrol tentang masa lalu gua yang pernah bercita-cita jadi pembalap gak lama kemudian Sriwijaya air asal keberangkatan Soekarno hatta sudah Landing dan gua melihat cewek yang tingginya kurang lebih 168cm yang mamakai kaca mata hitam dan dan rambut panjang punggung yang menarik koper berwana hitam dan menggenggap handphone di tangan kirinya. Haloh gua di sini keliatan ga lo?? Ujar Ratih di telpon, sesampainya di mobil lalu Ratih mengenalkan gua dengan sepupunya, Zoey ini Rianti sepupu gua yang paling cantik dan jadi saingan gua, dan Rianti ini Zoey supir gua haha ucap dia sambil tertawa, saat itu kami ngga langsung pulang ke rumah Ratih tapi kami ke rumah makan dulu karna si Ratih udah kelaperan, saat di perjalanan gua memperhatiin si Rianti seperti pernah ketemu tapi ntah di mana. Sudah makan langsung ke rumah Ratih yang ada di daerah teluk dan gua sana sampe malem karna ga di bolehin pulang,

Keesokan harinya pagi-paginya Rianti dan Ratih sudah ada di depan kontrakan gua maksa gua untuk jadi supirnya lagi, kami jalan-jalan ke pantai dan ga lama nyampe di sana tunangan Ratih dating jadi gua ngobrol berdua dengan Rianti, anaknya baik dan dia bertanya-tanya tentang gua, dan akhirnya gua cerita kalo gua ngga lulus karena nilai ujian gua ada yang kurang, dan makin lama cerita kami semakin akrab seakan kami sudah kenal lama, langit kelihatanmendung dan ga enak ujan-ujan di laut yang ada ntar malah kena Tsunami lagi, jadi kami mutusin buat pulang, berhubung Ratih pulang dengan tunanganya jadi kami pulang berdua tapi dari situ gua ngga langsung ngajak dia pulang tapi mampir dulu ke daerah sukadanaham itu daerah dataran tinggi dan itu merupakan lokasi tempat pembuatan vila tapi ngga tau napa sampe saat ini lokasi itu belum di kerjakan hanya ada pondasi pondasi saja, gua ke sana cuman mau nunjukin kalo di situ ada tempet yang bagus kalo habis hujan, yah apalagi kalo bukan embun dan pelangi, dan gua nyampe sana tepat waktu masih hujan rintik-rintik dan sudah mulai terlihat lagi cahaya matahri yang menjadi pemeran kedua untuk terjadinya pelangi setelah hujan.

Gua heran kanapa gua gampang banget akrab dengan dia padahal ketemu aja baru-baru ini tapi seakan gua kenal dengan sosok kepribadian dia, dia seperti opernah ada di kehidupan gua waktu itu, tapi gua bingung kapan itu terjadi apa mungkin di kehidupan sebelum kehidupan ini???. Zoey apa elo Zoey yang sering di ceritakan Marsha waktu itu??? Seandainya gua brani buat nanyain ini ke elo gua mau nanya apa benar elo Zoey pacarnya Marsha sahabat gua??

Sepulangnya dari sukadana gua langsung nganterin Rianti pulang ke rumah Ratih gua langsung pulang aja ke kontrakan, tapi selang 30menit gua sampai di kontrakan, Rianti datang dengan membawa banyak stok makanan buat di kontakan gua, dari mie instan, minyak goreng, beras, dll gua serasa berhutang budi banyak banget sama dia, dan dia juga ngasih nyokap gua duit buat biaya sekolah adek gua dan biaya sehari-hari dia bilang biar gua bisa focus sama ujian gua dulu, lalu gua bertanya ke dia knapa dia baek banget dengan gua, gua baru kenal dengan dia beberapa hari ini,dan dia hanya bilang “Zoey gua cuman ga mau lo terbebani dengan semua ini lo harus lulus biar gampang lo nyari kerja nanti, udah anggap aja ini balasan dari semua kebaikan yang pernah lo lakuin selama ini” lagi-lagi gua tambah bingung knapa bisa jadi kayak gini.

“Tih gua yakin Zoey yang ini beneran zoey mantan sahib gua, liat ini foto mreka bertiga waktu di dufan dan ini mirip banget dengan meraka, apalagi adeknya ga ada yang beda sedikitpun” ucap Rianti meyakinkan Ratih, gua inget banget saat Marsha nitipin dia ke gua ( yanti gua titip zoey yah, gua punya pirasat ga enak banget, gua ga yakin buat brangkat lusa, rasanya berat banget buat gua pergi tapi ini sudah keputusan orang tua gua, ini foto kami waktu ke duffan gua punya dua satu buat kenang-kenangan gua satu lagi buat lo pegang). Gua mau ngebantu dia semampu gua, gua ga mau nyia-nyiain amanat dari sahabat gua, karna dulu dia sudah pernah nolong gua, gua berhutang nyawa dengan dia. Lalu Ratih meng iyakan untuk membantu Rianti agar mudah menjalani apa yang di rencanakannya.

Ini haru ujian ulang gua, dan betapa kagetnya gua karna hari ini di mata pelajaran ini hanya gua yang ulang, karna ada beberapa siswa yang mengulang tidak untuk pelajaran ini, ga nyampe satu jam gua ngerjain semua soal ini dan selanjutnya gua pulang dengan hati yang tenang gua yakin kalo gua bisa lulus karena soalnya gampang-gampang banget, dan gua langsung pulang dan hari ini gua pengen makan yang banyak karna bisul gua udah pecah, yah ujian ulang bagi gua adalah bisul yang belom pecah, nyampe kontrakan gua ga bisa makan banyak seperti yang gua bayangin, karna si Rianti sudah ada di kontrakan jadi mau ga mau gua harus nemenin dia, tapi yang bikin gua kaget hari ini dia ngajak gua ke L.P tempat bokap gua di tahan, sampai kami di sana sudah ada bapak-bapak yang sudah sedikit tua neggunakan kemeja putih lengkap dengan Jas hitamnya, Zoey ini papa gua ucap Rianti ternyata bokapnya Rianti adalah seorang pengacara, dan dia minta ketemu dengan bokap gua, setelah berbincang cukup lama telah di simpulkan ternyata bokap gua di tipu oleh pengacara yang waktu itu gua panggil buat ngebela dia di pengadilan ternyata dia malah menjerumusin bokap gua, dan bokapnya Rianti mau bantu bokap gua.

Satu bulan kemudian bokap gua bebas dan orang-orang yang menjebak bokap gua di ciduk gentian sama bokap gua nginep di Hotel bintang 7 itu. Barang barang yang sempet di sita di kembaliin lagi dari rumah, mobil, dan perhiasan nyokap gua,dan mulai saat itu juga keluarga kami semakin harmonis, dan gua tunangan dengan Rianti dan mulai saat itu juga dia jujur kalo dia adalah sahabatnya Marsha dia cerita semua ke gua kenapa dia mau nolong gua, dan semua masalah yang besar telah terlewati, dan gua bisa terima semua kenyataan ini, kami berdua sama-sama ga keterima Universitas Negeri karna kemaren engga ikutan SNMPTN jadi kami masuk Ibi Darmajaya, sekarang gua ga pernah nyia-nyiain rezeki yang di berikan ke gua, rencananya gua bakal nikah dengan Rianti saat selesay kuliah, nikah muda ngga apa-apa yang penting semua sudah siap, dari pada keduluan sama orang laen hehehe.
 
THE END

{ 0 komentar... read them below or add one }

Posting Komentar